Mengenal Lebih Dekat dengan Panser Badak Produksi Pindad Indonesia - Artileri | Kumpulan Berita Militer

Mengenal Lebih Dekat dengan Panser Badak Produksi Pindad Indonesia


PT Pindad (Persero) telah mengembangkan dan memproduksi panser roda 6 bernama Anoa 6X6. Panser yang laris manis ini telah dipakai oleh TNI untuk misi di dalam dan luar negeri.

Tak berhenti sampai di situ, Badan Usaha Milik Negara (BUMN) bidang pertahanan ini, mengembangkan panser dengan senjata berat jenis canon. Panser ini diberi nama 'Badak'.


Beda dengan Anoa yang lebih diperuntukan untuk angkut personil dan dilengkapi senjata ringan, Panser 'Badak' dilengkapi senjata berat jenis canon 90 mm di atas turret.

"Ini pengembangan dari Anoa ke Badak. Ini dilengkapi dengan senjata kaliber besar. Turret-nya ini kaliber 90 mm," kata Kepala Humas Pindad, Herdantono kepada detikFinance, Selasa (15/12/2015).



Mengenal Lebih Dekat dengan Panser Badak Produksi Pindad Indonesia

Konsep Panser badak mirip dengan tank namun bedanya ada di roda. "Badannya seperti tank, tapi ini roda ban. Tapi basic-nya memang panser," tambahnya


Baca juga : Mengenal Panser Anoa Amphibious Produksi Pt Pindad Indonesia

Untuk pengembangan turret atau canon, Pindad menggandeng perusahaan pertahanan dari Belgia yakni CMI Defence. CMI dinilai memiliki kemampuan kelas dunia dalam memproduksi turret.

"Kita kerja sama teknologi nggak dari awal, ini ada skema TOT (Transfer of technology). Tujuannya dari kita awal selalu ketinggalan," jelasnya.


Baca juga : Panser Badak Produksi PT Pindad Sukses Jalani Uji Tembak di Pusdikif

Panser Badak Produksi Pindad Indonesia

Saat di medan tempur, Panser Badak bisa menahan tembakan dengan amunisi 12,7 mm. Saat ini, Panser Badak sedang melalui proses uji untuk memperoleh sertifikasi dari Dinas Penelitian dan Pengembangan TNI Angkatan Darat.

Baca juga : Inilah Senapan Serbu Canggih PM-2 Produksi PT. PINDAD

Rencananya, produksi massal dilakukan pada triwulan I-2016 setelah lolos sertifikasi.

(detik)




Klik like untuk mendapatkan pembaruan :


Tag : Indonesia, Pindad

Back To Top